Google+ Followers

Rabu, 08 Juli 2015

Aku dan hijab

Aku dan hijab
oleh Titin Suparti

Hijab jilbab sesuatu yang biasa di keluargaku. Aku pun berjilbab dari SD sampai SMA, tapi ya berjilbab fleksibel alias kalau sekolah doang... Igfirly ya rabb.

Meningkat kuliah di sebuah  universitas negeri di Bandung aku heran melihat para wanita yang pake jilbab kedodoran menurutku.. Pake kaos kaki mang sakit panas y.. Hehe dan laki laki muda berjenggot kayak kakek kakek.. Heran seperti itu akhirnya aku jadi detektif bertanya kenapa seperti itu..dan akhirnya alhmdulilah aku hijrah dan berhijab...

Nah selesai kuliah pulang kampung dan kampungku itu belum ada yang pake hijab sepertiku.. Ibuku sangat senang dengan prilakuku yang sekarang lemah lembut sedangkan kakakku memata matai aku kenapa aku berpakaian seperti istrinya amrozy..hehe.. Dan benar saja ibuku sedikit risih dan takut aku ikut aliran sesat.. Tiap keluar rumah semua orang memandangku aneh.. Knp neng sakit panas ya.. Hehe ku jwb dg senyuman dua tahun aku berjuang sendiri dan pada akhir ya ada ikhwan ganteng yang melamarku dan alhamdulilah aku bebas berjilbab dan hijrah dr kampungku.. Thank you  my hubby

Baca juga Cara Meningkatkan Minat Membaca
                10 Kebiasaan Baik dalam Menulis
                20 Manfaat membaca novel yang mengejutkan
               Cara menulis cerpen dan 7 hal yang harus dihindari 

Setelah menikah ujian pun semakin banyak..

Ternyata para tetangga menggunjingku melihat aneh aku yang tdk pernaj dkt dg laki laki di sangka hamil duluan hehe.. Wah jilbab lebar bt nutupin hamil y tuh.. Bahkan ada yang bilang klo aku dinikahkan oleh orang tua ku ke orang  cina kbtln suamiku itu keturunan cina. Hehe.. Tp Allah menjawab fitnah dengan menunda kehamilanku setahun.

Baca juga tentang Hijab lainnya Hikmah Berhijab 
Hijab (bukan) Parameter Keimanan. 
Aku dan Hijab 1 
  Aku dan Hijab 2 
Katakan Ya, untuk Berhijab 
Percayalah, Hijab Membuatmu Tak Diganggu 


Setelah menikah aku ikut suami waktu itu umurku baru 24tahun begitu juga suamiku wajah kami kt orang msh imut imut jadi pernah waktu itu jalan jalan ke kwitang..nama nya pengantin br pengen y pegangan tangan saja hehe.. Kami berjalan sbil perpegangan tangan tiba tiba ada bapak dg jenggot lebat marah marah.. Sambil menunjuk mukaku beliau berkata dasar tidak tau malu islam mau dikemana kan jilbab sudah lebar begitu masih aja berzina msh pacaran istigfar kalian.. Beliau terus memarahi kami..aku tertunduk malu sbil nyubit tangan suami mas gmn nih.. Tenang jawab suamiku.. Setelah suara bapak itu agak melemah br suamiku berkata..sudah pak marah y..dg tenang.. Ini adalah isteri saya kmi br menikah ni buku nikah y..bpk itu terlihat malu minta maaf dan blg ya tetuskan saja afwan jiddan.. Sejak saat itu kemana mana bawa buku nikah????.

Hijab oh hijab banyak cerita antara aku dan kamu..

1 komentar:

  1. iya, 24 tahun menikah masuk kategori muda bagi saya. Saya 29+. Tapi tetap Alhamdulillah. Kalau saya belum konsisten memakai satu type kerudung, kadang besar, kadang sedang. Seadanya dulu. Maunya cukup di atas mata tangan saja. Eh, maaf. Numpang curcol.

    Semoga menang.

    BalasHapus

PUBLIKASIKAN KARYAMU DI LOVRINZ!

BERSAMA LOVRINZ KARYA ANDA NYATA DALAM GENGGAMAN

JADILAH ABADI