Google+ Followers

Selasa, 14 April 2015

Say Yes! Part 3



BAB 3

            Dreet ... dreet! Samsy lagi-lagi bergetar. Salwa memandangku heran. Ia mendekatiku.
            “Nah loh! Itu kan Aadetya. Malah gak diangkat. Mencurigakan ini ... Sini aku yang terima!”
Tanpa ba bi bu, Salwa menyaut Samsy dari tanganku.
            “Halo ....” Salwa terkekeh sambil menjauh dariku. Aku mencoba merebut Samsy tapi Salwa rupanya cukup bersemangat untuk menggoda dan mengerjaiku.
            “Iya, iya, Sayang, aduh, bentar nih ada pengacau ngitikin ... aduh ...” Bantal mendarat dengan sempurna di kepala Salwa. Si centil itu berani-beraninya ngeluarin kata sayang. Aku mendelik ke arahnya.
            “Siniin Samsy-nya!”
            Salwa kembali terkekeh. Aku yakin banget, Aadetya pasti kebingungan di ujung sana. Dengan semangat empat lima, aku meraih Samsy yang mungkin juga sedang berteriak kesakitan karena jadi rebutan. Tarik sana, tarik sini.
            “Halo, maaf, itu tadi temenku usil banget.” Aku menata degup jantung dengan menghirup napas panjang. Tawa Aadetya terdengar dari speaker Samsy. Pasti dia menertawakan kejadian konyol yang tak terduga ini.
            “Gak apa-apa, Alana Sayang, temenmu itu lucu juga ya?”
            Aih. Apa itu barusan? Alana Sayang? Lagi-lagi aku melotot ke arah Salwa yang cengar-cengir puas mengerjaiku.
            “Sayang, aku kangeeeenn,” Salwa teriak di kupingku. Bukan, bukan di kuping, tepatnya teriak di mulut Samsy.            
            “Iya aku juga kangen. Hehehe,” kekeh Aadetya di seberang sana.
            “Bukaaaan, bukan Alana yang ngomong itu!” Pipiku rasanya panas. “Salwa, udah deh ih.”  
            Salwa melangkah ke luar kamar lalu setengah berteriak, “Iya ... aku pulang dulu deh, ntar malam balik lagi. Selamat indehoy!” Kulempar lagi bantal ke arahnya. Sayang, Salwa sudah lebih dulu melarikan diri.
            “Jadi kamu gak kangen sama aku? Hem ... kututup aja deh teleponnya ...” Suara Aadetya terdengar memelas. Duh serba salah deh.
            “Ya, gak gitu juga sih. Kamu apa kabar? Sibuk, ya?” Kedengarannya kaku sekali sih. Aku menyadari kekonyolan yang memalukan ini.
            Aadetya lebih banyak bicara tentang absennya selama beberapa hari terakhir. Sibuk mempersiapkan peluncuran novel barunya. Mendengar suara yang selalu ceria itu, kerinduanku terobati. Degup di dadaku ini apa namanya?
            “Oh iya, aku telpon nih, mau ngabarin sesuatu. Rencananya, minggu depan, aku akan mampir ke kotamu.”
            “Oh ya? Kapan? Ngapain?” Debar ini makin kencang.         
            “Yee ... Satu-satu napa nanyanya ... Hehehe ngalahin petugas sensus aja.”
Aku terlalu bersemangat sampai lupa diri kayaknya.
            “Minggu depan, diundang seminar sekalian mau promo buku nih. Kamu datang ya? Sekalian kita bertemu. Pengen deh ketemu Bulan.”
            Mau banget. Rasanya aku ingin melompat kegirangan mendengar kabar ini.
            “Di mana? InsyaAllah kalau tidak ada halangan, aku pasti sempatkan diri datang.”
            Aadetya mengakhiri pembicaraan setelah berjanji akan memberi kepastian tempat seminarnya. Aku tersenyum tak keruan dengan perasaan aneh yang menggebu-gebu di hati. Mungkin benar kata Salwa. Aku sungguh telah jatuh hati pada Aadetya.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

PUBLIKASIKAN KARYAMU DI LOVRINZ!

BERSAMA LOVRINZ KARYA ANDA NYATA DALAM GENGGAMAN

JADILAH ABADI