Google+ Followers

Minggu, 01 Februari 2015

Ow ..., Ow ..., Siapa Dia? Episode 7


Hai-hai, jumpa lagi di hari yang cerah ini bersama aku tentunya. Heheh. Hari ini akan ada lebih dari satu episode Ow Ow Siapa Dia? Itung-itung buat bayar utang beberapa hari yang lalu hihihihi.

Sahabat pertama yang hadir hari ini adalah seorang wanita cantik berkerudung yang lagi sibuk-sibuknya mempersiapkan kelahiran novel perdananya, Di Batas Bening Jiwa. Siapa yang tidak kenal Lena Iqbal? Pasti kenal kan, Cuma ... ada beberapa hal yang kayaknya teman-teman belum pada tahu. Yuk ikuti obrolannya.

Sekarang lagi sibuk DBBJ kan ya ... bisa diceritain gak tuh proses kreatifnya? * itung2 soft promo, heheh kalo ada yang pesen lewat LovRinz bisa dapat persenan dunk ini hihihihi

DBBJ udh selesai, tinggal nunggu waktj cetak. Seperti yg aq bilang, lg mempertimbangkan self publish apa gimana. Jum'at kemaren, udh kirim lay out ke Ufuk Publish. Aq gak berharap muluk, pasrah aja. Awal gores pena, di buku tulis. Mulai dari dialog konflik. Kebiasaan aq, lemah di opening. Itu desember 2013. Tp ide dari okt 2013. Mulai bikin opening, dsb, januari 2014. Di buku tulis, lanjut ke aplikasi evernote di android sambil nungguin anak sekolah TK. Udah banyak, baru pindah ke laptop. Dari jam 12, abis sholat, bergadang sampe jam 3 ( maximal ). Akhir januari, udh mau ending. Singkat, tp msh blm sempurna. Nekat mau self publish di pertengahan feb 2014. Tp bentrok dgn suami ketika dia baru baca, jeles level tinggi. Coz ini kisah nyata kami, yg difiksikan sampe ke ending. Gak dpt restu suami. Selain mengira tokoh cewek yg punya rasa cinta itu adalah aq, dia juga kurang suka fiksi romance. Naskah berantakan, aq tinggal. Stress, tp coba mengalah. Awal april baru dpt izin dgn bbrp kesepakatan. Pertengahan April, rombak 70% terutama nama tokoh yg tadinya hurup depannya sama kaya di kisah nyata. Rombak, ngembangin, edit, sampe akhir september. Awal oktober, ngajuin ke 3 mayor.

Wah perjalanan panjang ya demi tercapainya sebuah impian.
Menurut mbak, menulis itu artinya buat hidup mbak apa?

Begitulah, Mbak. Jgn dikira semua ini tanpa perjuangan. Bergadang tiap mlm di antara ngurus 3 anak tanpa pembantu. Menulis udh jiwaku. Di kronologiku, udh aq jabarin semua. Namun aq ingin menjalani dan menikmati potensi yg Allah berikan ini dgn tulus-ikhlas. Aq bercita2, berkeinginan mnjd penulis. Tp aq gak mau ambisi dalam arogansi. Aq percaya, pasti ada jalan jika udh ada ketetapan rizqi dan takdirku. Di dumay, aq suka bercandaan. Tp di dunia nyata, hampir tiap hari goreskan pena meski sebaris. Aq vakum di dunia tulis cerita 9 tahun. Demi menjaga perasaan suami dan fokus ke anak2. Tp utk puisi, lirik lagu, dan konsep usaha, terus berjalan.

*manggut2. Berarti 9 tahun yang lalu sebelum vakum, sudah pernah eksis di dunia literasi ya?

Iya, Mbak. Pertama nulis puisi utk almarhum Bapak. Umur 7 th, kls 2 SD. Dipake jadi pembaca puisi saat itu juga. Sering ngisi acara keagamaan di yayasan yatim-piatu deket rumah ( sebagai tamu ). Puisiku masih diafan. Ttg anak yg hidup secara yatim. Alhamdulillah, kehidupanku religius. Kls 4 SD.mulai nulis puisi ttg Indonesia ( kemerdekaan, sosbud, pendidikan, dll ). Jadi pembaca dgn karya sendiri di acara 17an kampungku. Trus berlangsung. Genre religi juga. SMP kelas 2, mulai nulis cerpen remaja. Kls 3, pas masa puber, hehe ... Banting stir je genre romance. Cerpen ke sekian dan lirik lagu pertama ttg seorg cowok yg aq taksir. Tp blm berani pacaran. Salah satu cerpenku masuk majalah remaja. Lupa , gak ninggalin arsip. Itu juga dimasukin temen diem2. Pas kls SMA gencar bgt. Belasan cerpen, puluhan lirik lagu. Dan di kls 3 SMA, novel pertama ( romance remaja ). Terakhir novel ketiga di th 2002. Aq merit 2005. Lirik lagu sampe detik kemaren buat soundtrack DBBJ. Hehe ... Ngayal. Salah satu lagu yg liriknya ditulis th 99 ( kls 3 SMA), ada nada n aransemen th 2006, hampir dipake penyanyi Terry.
Oh iya, aq pembaca puisi mewakili sekolah, sejak 2 SMP. Piala di sekolah semua. Sekolahku, terdaftar utk prioritas lomba baca puisi di bln bahasa

Keren keren *mau juga dibikin lagu dooonnnkkk

Gak lah, Mbak. Biasa aja. Di dumay aplg di grup aq gak aktif. Ada bbrp alasan. Kuceritakan ttg aq, kalo ada yg nanya plus deket aja. Hehe ... Aq gak suka karyaku bablas di dumay. Lbh menghargai karya sendiri n menghindari plagiator. Bbrp aq share di wall. Tp udh aq lock. Meskipun gak cetar, tp biar sebaris pun, itu pemikiran kita. Aq gak mau gembar gembor, karna aq yakin, jika kita baik, gak perlu kita yg proklamirkan diri kita, tp org lain yv mencintai kita. Like Bunda Asma. Ini yg pernah aq jabarin ttg akhlak penulis. Aq nulis jarang bertekhnik, hanya mengandalkan hati dan rasa

Kalau bicara dukungan, pastilah suami dan keluarga tak pernah putus mensupport ya. Nah, bagaimana kiat mbak Lena membagi waktu? Kapan waktu menulis terbaik buat mbak?

Aq terbiasa bangun di atas jam 12 mlm. Biasanya, aq tidur dulu sambil ngelonin. Abis sholat mlm, baru nulis sambil denger lagu. Tengah mlm itulah otakku bekerja mencari inspirasi. Sunyi dan rileks. Kadang abis sholat, sblm beraksi, ladenin suami dulu. Hahaha ... Tp kadang juga di evernote, tiap waktu senggang sambil jaga anak.

Hehhehe sip atuh, balance ya antara kerjaan wajib dan sunnah hehhehe
Ada pesan gak buat sahabat LRF?

Seperti yg sering aq sampaikan. Jadilah penulis sederhana, tulus-ikhlas tanpa target ( waktu ) dan pujian. Goreskan pena utk kebaikan. Jadikan karyamu bisa dikenang meski sebaris. Kalo kita mengotori pena dgn sindiran lewat karya, itu pertanda kita seorang yg sombong. Diberikan potensi lgsg dari Allah, tp tdk amanah ( menyakiti org lain ). Bagaimana karya kita bisa dikenang dan kita bisa dicintai, jika karya yg kita buat dengan kesombongan. Tengoklah kronologiku. Ada semua di situ.

Hihi. Makasih pesannya yang penuh inspirasi buat para sahabat
Terima kasih juga atas waktunya

Sama2, Mbak..semoga bermanfaat. 

Yang mau kenalan, bisa colek beliau di akun fbnya ya. Ada sih nomor hapenya tapi lebih baik minta sendiri ya heheheh

 *note, wawancara asli tidak diedit. Jadi maafkan bila ada singkatan-singkatan dalam tulisan. InsyaAllah akan diedit di kemudian hari.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

PUBLIKASIKAN KARYAMU DI LOVRINZ!

BERSAMA LOVRINZ KARYA ANDA NYATA DALAM GENGGAMAN

JADILAH ABADI