Google+ Followers

Sabtu, 15 Maret 2014

Privasi oh Privasi




Ping!
Ping!
Ping!

“Rina... kok ga dibales-bales sih....??”

Pagi-pagi udah ada chat dari seorang teman di bbm. Tentu saja gak langsung kurespon. Kesibukan tetek bengek urusan rumah tangga gak bisa gak meskipun bangun telat. Alhasil jam delapan tadi baru kubalas.

“Ada apa, Tante..?”

“Aih, akhirnya datang juga. Gue bete... Pagi-pagi suami gue udah asyik masyuk dengan bbnya. Tertawa sendiri, senyum sendiri, dan pas gue tanya malah jutek. Ampun yak betenya....” Bla bla bla....

Huff... ternyata wanita itu sama saja ya... Mengingat aku pun sering kali bete kalau lihat suami udah mantengin gadgetnya sampai lupa kalau ada yang ngeliatin dengan wajah sudah kayak kepiting rebus.

Jadi seperti pengalamanku ya aku hanya bisa jawab, “Udah cuekin aja, di hati suamimu tetap ada kamu kok. Cuma butuh selingan, kali aja semalem dijutekin kamu, jadinya biar nge-refresh otak ya chit-chat ama yang lain.”

Sebenarnya memang gadget itu kebanyakan bikin problem buat rumah tangga, apalagi model pasangan yang super duper bawel, ya kurang lebihnya kayak aku gini. Gak jarang loh aku mesti berantem sama suami karena suami saking asyiknya dengan bbnya, walaupun itu cuma sekedar dengerin lagu pake headset nya. Siapa sih yang
suka
dicuekin. Tapi seiring jalannya waktu, aku belajar untuk saling memahami berapa pentingnya waktu untuk memanjakan diri sendiri. Suami yang udah puyeng kerja seharian apalagi, butuh waktu untuk santai. Ngobrol dengan teman-teman bercandaan dan tukar pengalaman, bisa membuat kualitas pikirannya jadi meningkat.

Tapiiiiiiiiiiiiiiiiii..... ya kalau udah ngobrol ngalor ngidul gak karuan sampe menjadi kebiasaan yang sekiranya bikin pasangan akan terluka ya mending jangan toh. Aku rasa para istri yang punya teman ngobrol di dunia perchit-chat-an juga sadar diri kok.

Kalau sudah berkeluarga, tentu ada batas-batas bila ngobrol dengan orang lain. Menjalin komunikasi sebanyak-banyaknya itu penting, agar wawasan terbuka, gak mikirin dunia sendiri yang sempitnya seperti lubang jarum. Tentunya punya teman ngobrol itu enak. Kalau ada masalah, bisa berbagi, bisa tukar pikiran, bias dapat solusi juga, walau kadang gak sesuai sama hati kita, tapi cukup lega bila udah ada teman ngobrol.

Aku sendiri cukup sadar, bila aku ngobrol dengan lawan jenis, cukup sekedar hal-hal umum saja. Kalaupun sampai ke masalah pribadi ya yang umum-umum juga dan itu gak ke sembarang orang. Tentu aku pun berpikir sama, suamiku pun tentu punya teman wanita yang dipercayanya untuk menampung keluh kesahnya yang tak dapat disampaikannya padaku. Cukup adil lah.

Selama kepercayaan tetap ada dan tetap terjaga dengan baik, aku tak masalah. Hanya harus adil juga pada waktu.

Dulu aku akan sangat marah sekali bila waktu yang seharusnya untuk keluarga, dihabiskan untuk melayani teman-teman wanitanya ngobrol sekedar say hello atau bahkan curhat. Masa iya curhat sampe tengah malam juga?? Padahal wanita yang curhat itu tahu kalau lelaki ini telah berkeluarga, gimana sih perasaannya???

Sama, suamiku pun pernah marah ketika aku sms (waktu belum punya bb) ke sahabat lelakiku saat malam hari. Beruntungnya sahabat lelakiku itu belum menikah, dan emang sejak aku belum menikah pun kalo curhat ya sama lelaki ini. Tapiiii karena udah dimarahin berkali-kali pula, sejak itu aku gak berani lagi curhat
ama laki-laki, entah malam, entah siang.

Nah seperti yang tadi kubilang, sejalan waktu untuk memahami dan mengerti pasangan, kurasa ada baiknya memberikan waktu untuk pasangan bersosialisasi dengan orang lain, sebatas ia mampu mengendalikan diri dan hatinya untuk menjadikan semuanya tetap berjalan baik dan tidak melukai siapapun.... Biarkan saja pasangan kita dengan dunianya. Itu hanya sebagian kecil... masih besar porsi
kita di hidupnya.

Cuma satu aja deh yang perlu diinget... Ngeri banget kan kalo lagi asyik-asyiknya curhat niat kita dengerin atau minta dia dengerin, eh malah yang curhat dan yang dicurhatin saling jatuh hati pulak .... ckckckck... jangan dehh... inget yang di samping kita tiap malam melukin kita dengan hangat.

Kesimpulannya privasi itu penting, asal tahu porsinya. Sesuatu yang berlebih itu gak baik... Kayak aku berlebihan makan jadi gendut.


2 komentar:

  1. sangat memotivasi, meski ujungnya berakhir dengan "N'dut" :-)

    BalasHapus
  2. Gadget seringkali membuat yg dekat menjadi jauh dan menjauhkan yang dekat :p hihi..

    BalasHapus

PUBLIKASIKAN KARYAMU DI LOVRINZ!

BERSAMA LOVRINZ KARYA ANDA NYATA DALAM GENGGAMAN

JADILAH ABADI