Google+ Followers

Selasa, 11 Maret 2014

Menulis Komedi itu... Susah!!!



Sejak kemarin, team Keping Hati lagi kasak-kusuk tentang kelemahan dan kelebihan tiap personilnya dalam menulis. Masing-masing saling menilai, kamu kurangnya ini, kamu kelemahannya di situ dan masih banyak lagi poin yang secara tidak langsung memacu dan memotivasi kami untuk terus meningkatkan kualitas menulis. 


Nah pagi ini, team yang nyaris semua anggotanya para emak-emak, lagi-lagi ngobrol urusan tulis menulis. Bukannya beberes rumah, malah asyik haha hihi. Ssst, suamiku saja sampe mendelik, bola matanya nyaris keluar. Beruntung ia masih ngantuk, jadi kelopaknya dengan cepat menutup dan tarik selimut lagi. Hehe..

Obrolan pagi membahas tentang bagaimana menulis di luar zona aman. Kebanyakan kami menulis itu-itu saja. Kali ini kami mencoba bikin sebuah tulisan yang menerobos kebiasaan. Misal, aku cenderung menulis hal-hal yang melow, bikin haru biru pilu tak karuan. Dan taraaa, tantangan dari team, Komedi! Ya aku harus bisa bikin cerita yang membuat orang lain tertawa walau tak sampai gegulingan di lantai, paling tidak ya ngakak dan rahangnya susah nutup, gigi kering dan perut mules.

Oh no!!! 

Aku tak bisa bikin cerita komedi. Malah perut ikutan mules mikirin ide. Apa coba? Kubangunkan suami. Mentang-mentang lagi cuti panjang, asyik kali dia di bawah selimut.

“Bundaaaa, ngapain sih? Gak bisa lihat Yayah mimpi enak nih!” Suami menepis tanganku yang lagi asyik mainin rambutku di lubang kuping. Aku cekikikan. 

“Ini... pengen nanya, Yah. Punya ide gak bikin cerita lucu?” Aku merubah posisi, ikut rebahan di sampingnya.

“Cerita lucu? Ya gambarin aja diri kamu. Pasti lucu. Bulat, pendek. Tendang. Glundung...Goooolll!” Suamiku ngomong gak jelas dengan mata masih terpejam. 

“Aw..” Kucubit pinggangnya. Senengnya kok ngejek tubuh imutku! Huh.

“Serius nih Yah. Lagi di minta ama temen-temen bikin cerita komedi” Ujarku memelas. Kuangkat kepala dan rebah di dadanya. Hehe, mumpung anak-anak lagi main sendiri, sok romantis dulu ah.

“Ya Bunda masak bikin cerita lucu aja gak bisa! Nih.. Tentang seseorang yang menang lomba lari terus dapat hape...” Aku menyimak. Rupanya suami sudah mulai keluar nih idenya.

“Lalu, lucunya di mana?”

“Di mana ya tadi...Belum lihat. Lah Bunda nyimpennya di mana?”

“Halah, garing.... Itu, yang menang lomba lari tadi... Lucunya di mana..!?”

“Ya gak tahu.. Yayah teh gak ikutan lomba... Kan minggu lalu kita masih di Cirebon. 
Jadi bentrok jadwalnya” Suami ngakak sambil tarik selimut menutupi wajahnya.

Ihh.. Asli ya.. Bahkan suami niat ngelawak pun, aku gak bisa ketawa. Benar-benar gak bakat dengan aura lucu dan sebangsanya. 

“Kayaknya otak Bunda tuh butuh f lima deh. Coba santai dalam jalani hidup. Jangan tegang aja. Makanya jadi susah ketawa kan...” Tiba-tiba suami angkat suara. Sepertinya ia dapat membaca pikiranku. 

Ya pengen juga refresh otak. Siapa tahu bisa bikin cerita yang tak mewek aja. Argh.. Bikin komedi itu tak mudah. Mending bikin es pisang hijau atau karedok. Atau nyoba bikin pizza mangga.

Sungguh teganya teman-teman ini. Ah, PR nya nambah deh. Mau ngobrak-abrik om Gugel dulu ah... siapa tahu menemukan ide cemerlang untuk bikin cerita komedi yang menggelegar dan menggemparkan.

8 komentar:

  1. sederhana aja,bu. menulis komedi jangan berusaha untuk lucu. berusaha untuk jujur aja. kelucuan akan hadir dari sebuah kejujuran bercerita :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi, iya, saya berusaha untuk itu :D semoga bisa bikin ceerita komedi yakkk. Makasih sudah mampir, salam kenal

      Hapus
  2. saya belajar standup comedian, dan ilmunya bisa diterapkan dalam penulisan. sebenernya gak susah sih cuma harus mengetahui potensi humor dari sesuatu :3. kalau mau cari sebuah kelucuan berangkatlah dari keresahan yg jujur. bakal banyak kelucuan yg timbul

    nice post :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah, saya juga lagi pengen belajar itu tu, standup comedian :D boleh share ilmunya dunk ya pak Sirajuddinabraham... :D

      Terimakasih sudah mampir, salam kenal

      Hapus
    2. haha saya juga masih dalam tahap belajar :D
      coba gabung di komunitas di kotamu buk. bisa belajar publik speaking dari sana juga loh

      yuhu salam kenal balik :D

      Hapus
    3. oh ada kah komunitas itu di Malang? ya udah entar dicari2 deh.. hehehe makasih ya... :D

      Hapus
  3. haha udah kebiasaan nulis cerita galau mungkin ya, sampek2 sulit banget cari ide buat nulis komedi.
    itu suaminya mbak pakek ngelantur lagi ngomongnya wkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahah iya bisa jadi, kebanyakan nulis galau malah hilang deh ketawa ketiwinya :D

      kalau suami, emang paling gampang bikin ketawa.. jadi suka ngelantur.

      Makasih ya sudah mampir

      Hapus

PUBLIKASIKAN KARYAMU DI LOVRINZ!

BERSAMA LOVRINZ KARYA ANDA NYATA DALAM GENGGAMAN

JADILAH ABADI