Google+ Followers

Jumat, 21 Maret 2014

Kepala Pecah dan Kapal Pecah

Jeng Ulva pagi-pagi datang ke rumahku bersama anaknya, Diva, yang sepantaran dengan Kahpie. Sambil nyuapin anaknya yang lagi asyik main dengan anak-anakku, Jeng Ulva moro-moro nyurhat. Betapa puyengnya punya anak yang aktif dan gak bisa dibilangin, padahal usianya bentar lagi 3 tahun. Jeng ulva tak segan-segan 'nyetol' kaki atau tangan atau kuping Diva bila dirasa udah ga bisa nurut. Memang sih kulihat banyak memar biru bekas cetolan Jeng Ulva. 

Bukannya memanas-manasin, gak niat, tapi mengalir dari bibirku, pun susahnya daku apalagi punya dua anak yang usianya gak jauh beda, masih kecil dan masih butuh perhatian ekstra. 

Jujur saja, menjadi bunda, aku terbilang instan. Otomatis hidupku berubah drastis. Awalnya mengasuh 2 anak dan tidak berharap punya anak sendiri dulu kenyataannya Allah memberiku Bianca. Sungguh hidupku berubah. Ritmenya berjalan cepat. Gak bisa sesantai dulu. Apalagi sekarang, saat Bianca sudah bisa ini itu dan selalu berantem ngerebutin hal ini itu pula. 

Emosiku jadi susah buat ngendaliinnya. Kebanyakan marah-marah gak jelas, padahal dulu aku ini terkenal sabarnya bukan main. Tp sekarang, sedikit saja gak cocok sama hatiku, langsung bentak-bentak. parahnya anak-anak jadi sasaran. Ngomel jadi menu utamaku. Mulanya kupikir selagi aku gak main tangan, its oke. 

Suamiku bisa dibilang sangat kecewa sama sikapku akhir-akhir ini. Sepertinya ia memaklumi awalnya, mungkin pikirnya aku memang sedang kecapean ngurus rumah dan seisinya. Tapi akhirnya ia menegurku. dan sungguh sangat susah bagiku untuk menghilangkan kebiasaanku ini. Entah apa yang membuatku jadi singa betina yang galaknya minta ampun. 

oh Tuhan, aku gak ingin seperti Jeng Ulva yg nyubitin anaknya sampai biru-biru. Tp aku juga gak ingin marah-marah terus. Hari ini aku mutusin buat merilekskan kepalaku yang mau pecah ini. Walau konsekuensinya aku harus ikhlas liat rumah udah kayak kapal pecah. 

Gak ingin marah. Pengen bobok aja.

4 komentar:

  1. Bersabarlah, berubahlah pelan-pelan. Atau kamu akan disentrum, diikat dan dibuang di jalan raya. Oh tidak, jangan pernah itu terjadi lagi.. he he
    Nice :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahaha, ngeri deh... disetrum? diikat? dibuang ke jalan raya? oh noooo hahahaha

      Hapus
  2. harus ada yang mengalah mbak, biarlah rumah mengalah jadi kapal pecah daripada emosi mengalah jadi singa betina

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah iya... hihihi ini belajar ngalah. Punya anak itu rumah rapi lima menit, berjam-jam berantakan hahahaha...

      Hapus

PUBLIKASIKAN KARYAMU DI LOVRINZ!

BERSAMA LOVRINZ KARYA ANDA NYATA DALAM GENGGAMAN

JADILAH ABADI