Google+ Followers

Jumat, 21 Maret 2014

Cerita Kahpie - Balon Untuk Dedek

"Punya Aa...!," balon merah itu kurebut dari Adikku. Tangisan Bianca yang semakin keras tak membuatku jera. 

"Punya dedek, Mama....punya dedek...," Bianca berlari ke Bunda yang lagi masak di dapur. Dari jauh aku dengar Bunda ngomel-ngomel. Sebal. Bunda selalu saja baik sama Dedek. Selalu saja aku dimarahin. Ini kan balonku. Memang sih tadi balonnya Dedek kupecahin. 

"Aa... Kenapa Dedeknya nangis tuh?," Bunda datang sambil gendong Dedek. Tuhkan... benar Bunda memang gak sayang aku. 

"Loh... Bunda nanya ke Aa ini... kok diem aja ni...?" 

Aku senyum-senyum saja. "Gak papa kok Bunda... Ini Aa ambil balon aa. Tapi Dedeknya malah nangis. Kenapa kok nangis kan bukan balon Dedek..." 

"Ya Aanya ngalah atuh... Kan Aa udah gede. Mestinya pinjamin dulu ke Dedek. Nanti dibeliin yang baru...." 

"Kan uangnya habis nanti beli pake apa?," balon kusimpan di kantong celana. Dedek masih saja nangis. Tadi uang Bunda habis dipakai belanja sayuran sama ayam. Jadi udah ga bisa buat beli balon. 

"Kalau Aa nya baik, nanti bunda beliin di warung sebelah tu. Ayo sekarang balonnya kasih ke Dedek dulu." 

"Uangnya habiiiissss!," aku berteriak. Dedek merengek makin keras. 

"Ya kalau Aanya mau kasih Dedek nanti Bunda telpon ayah deh minta uang kalo Ayah pulang kerja." 

"Hape Bunda ga ada pulsa ga bisa telpon kan...," aku tau karena tiap aku pengen telpon Ayah pasti bilangnya gitu. 

"Loh kan baru beli pulsa tadi.... Lupa ya?" 

Oh iya. tadi pagi aku ikut beli pulsa. Hmm mungkin lebih baik kupinjemin ke Dedek dulu deh... 

"Nih buat Dedek. Nanti Aa dibeliin lagi ama Ayah. Udah Dedeknya cup cup ya. Kalau nangis terus nanti air matanya habis loh...," aku kasih balon merah itu buat Dedek. 

Dan Dedek pun sudah bisa tertawa lagi.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

PUBLIKASIKAN KARYAMU DI LOVRINZ!

BERSAMA LOVRINZ KARYA ANDA NYATA DALAM GENGGAMAN

JADILAH ABADI